Peluk cium, rani

Published August 18, 2016 by aimaharani

Jan 2006
‘aki, rani nilai kimianya dapet 2 di rapot masa’‘hahahahaha, gaapaapa. Cucu aki pinter kok. Ga suka sama kimia ya? Sukanya apa? Yang dapat nilai bagus apa?’

Des 2007
‘ki, rani ga mau ambil fakultas ekonomi’
‘loh ya ngga apaapa. Emang kenapa?’
‘papa mama suruh ambil ekonomi atau hukum’
‘rani maunya apa?’
‘psikologi’
‘ya ngga apaapa. Kan rani yang kuliah. Ambil universitas yang cuma ada psikologinya aja’

Mar 2008
‘aki, rani ga keterima UGM’
‘ohohoho, ngga apaapa dong. Ga usah sedih. Kan belom pengumuman yang lain. Lagipula kalo psikologi lebih baik ambil UI atau UNPAD. Yakin aja. Aki yakin kok. Tapi Rani juga harus yakin’

Jan 2009
‘aki, statistik rani dapet D’
‘susah ya, statistik?’
‘harusnya ngga. Rani kan harusnya jago ngitung.’
‘terus?’
‘rani ga bisa pake kalkulator’
‘huahahahahhaha… Ya berarti itu bukti kalo selama ini cucu aki emang pinter ngitungnya pinter. Ga sekedar pake kalkulator. Tapi waktunya jadi ga sempet kan kalo ga pake kalkulator? Kita coba sini pake kalkulator’

Des 2012
‘aki, skripsi rani ga majumaju’
‘ngga apaapa. Pelanpelan aja.’
‘tapi mama lulus pada kesempatan pertama lulus’
‘tapi rani kan bukan susy. Biar aja susy bisa ini itu. Banyak hal yang mamanya bisa tapi rani ngga bisa, tapi juga banyak hal yang rani bisa tapi susy ga bisa’

Setelah mulai pikun
Juli 2015
Aki menatap penuh tanya saat liat aku jalan masuk ke rumahnya. Jalan santai langsung peluk aki dan bilang ‘rani sudah lulus’
Bahkan dalam pikunnya aki bisa nemuin siapa rani dan dengan bangga nepuk punggung ‘nah, gitu dong! Emang pasti bisa kan? Cucu aki!’ lalu kita duduk di kasur sambil aki ngingetin bahwa sebentar lagi berarti rani nikah. Ga perlu membatasi jodoh dengan yang sudah punya ini itu, yang sarjana, dan sebagainya. Yang penting yang bisa bikin rani mau berjuang sama dia.

Kita ketemu belum tentu 1 tahun 1 kali, ki. Tapi dengan orang tua yang mengharuskan anaknya serbabisa dan punya rencana anaknya harus jadi apa dan jadi gimana, punya kakek kayak aki selalu jadi oase peristirahatan. Dimana ga perlu takut gagal, karena berhasil atau gagal adalah bagian dari kesempurnaan seseorang. Dimana dengan penuh tawa memastikan kalau yang penting sudah mencoba, sudah berjuang, dan yang paling penting mampu bangkit dan berjuang lagi.

18 Agustus 2016, rani dapet telepon kalo aki udah ngga ada. Di kantor dan mendadak nyesel banget masuk kantor. Dari pagi udah mau ngga masuk. Dan di kantor, senyum harus susah payah. Karena rani dibayar buat senyum.

Istirahat yang tenang ya, ki. Rani janji rani bakal berjuang lagi. Tapi hariini biarin rani nangis dulu.

Peluk cium
Rani

Advertisements

Hal yang menyeramkan saat Ramadhan

Published June 14, 2016 by aimaharani

Gambar diatas menjelaskan semuanya. Maksudnya apa? Sebagai muslim, setuju pasti sama janji Allah yang bilang ini bulan penuh berkah, bulan dimana semua setan dikurung dalam neraka.

Dan pada saat ini, dengan setan yang dikurung di neraka sana, ternyata masi aja ada yang melakukan hal buruk, masi ada yang melakukan kejahatan. Masi banyak yang prejudice, masi banyak nyari mana yang salah, masi banyak… yah, yang seharusnya ngga lagi ‘tergoda setan’.

 

sekarang, begitu semua setan dikurung, dan kamu melakukan kesalahan, kejahatan, melakukan hal buruk, pernahkah berkata pada diri sendiri, ‘itu berarti bukan setan tapi diriku sendiri, ya?’

Atau masih mau bilang godaan setan? Yang secara tidak langsung menuduh Tuhan berbohong? Atau  neraka Tuhan tidak cukup lagi menampung semua setan? Atau setan mampu melepaskan diri dari kurungan Tuhan?

 

 

*kalau ini dirasa salah, kesalahan datang dari saya. Allah dan Rasul-Nya terbebas dari segala kesalahan dan dosa.

Kamu yang mirip aku

Published February 23, 2016 by aimaharani

Hey Key. Long time no see, no chat, no connection at all. kangen? Jelaslah. Ga usah ditanya.

Lama ngga ada kontak biasanya bikin orang jadi canggung atau apa, ya. Tapi kita kayaknya temenan beneran. Ngga peduli kepisah sejauh dan selama apa ya balik ngga ada canggung. It was easy coming back into you, once i figured it out you were right here all along. Kamu dan aku, kayaknya masih sama. Ya, ya, ya. Banyak yang berubah. Aku, kamu, sama-sama ngejalanin hidup dengan dunia masing-masing dan tetap sama. Kepisah, ngga ada kontak, karena kamu dan aku mirip, kita ya tetep kita.  Ngga percaya, yah, sudahlah. Ngga ada gunanya dipikir panjang soal ini.

Well, setelah sekian lama ngga ada kontak, dateng dengan kabar bahagia. Banget. Mau nikah tanggal 12 Maret ini. Congrats, you! ❤  I’m happy for you. Sumpah seneng, meskipun ada cemasnya juga. Jadi aku tulis ini (karena ngga tau nanti 12 Maret aku masi inget apa ngga). Harusnya ini dikirim sama hadiah, cuma aku waktu itu ngga sempet, jadi yaaaa….. Gitulah. You know me.

Nissa. Such a sweet name. Walau aku yakin dia pasti cemburu (kayaknya aku makin terbiasa sama semua orang yang suka kamu cemburu sama aku. Padahal kita kan murni temenan…) sama aku, tapi itu karena dia sayang beneran sama kamu, kan? Dia harus tau kalo aku ngga mungkin ambil kamu dari dia, Key. That’s your job. Tapi biar itu dibahas belakangan. Be happy with Nissa, Key. Dia orang yang spesial, i know she is. Orang yang bisa bikin kamu punya keyakinan buat ngebangun keluarga bahagia. Bahagia ya, Key. Bukan sekedar ‘ngga cerai’, karena tinggal satu rumah sama ayah ibu yang ngga bahagia walau mereka ngga cerai itu lebih parah daripada orang tua pisah. (oke, fine. Mungkin ngga lebih parah, tapi ya sama aja). Gimana caranya mastiin bahagia? Well, aku belom nikah, tapi aku mau bilang apa yang aku tau. Dari sisi kita.

Kamu bakal tetep bertahan selama dia mau berusaha sama kamu. Sejauh ini seberapa berusaha dia? Aku yakin dia berusaha KERAS buat jadi seseorang yang bisa ngedampingin kamu. Tapi sampe kapan dia terus yang harus berusaha? You should too, Key. Usaha. Yakinin dia kalo kamu sayang sama dia, dengan dia yang apa adanya. Dia ngga perlu berusaha jadi cantik, putih, kurus, tinggi, atau apapun buat bikin kamu ngerasa sayang, karena kamu UDAH sayang sama dia. Buat dia ngerasa cantik, Key, because she is. Buat dia ngerasa berharga dimatamu. Pandang dia dengan sayang, hargai dia sebisamu, oh, i know you can, Key. Dan lakukan mulai sekarang. Terbukalah sama dia soal semuanya karena kejujuran itu penting, shit, we know we almost always hide the truth behind the words, tapi itu pasti nyakitin hati orang pas ketauan, so sebaiknya jangan.

Nikah itu kerjasama, Key. Seorang suami sukses itu karena istrinya yang sukses ngejaga apa yang suaminya tinggalin di rumah. Istri yang sukses itu yang ngebuat suaminya ngerasa nyaman di rumah. Sesimpel itu? Iya. Sesimpel itu. Ga peduli si istri kerjaannya apa, tapi kalau dia sadar bahwa istri juga suatu pekerjaan dengan tanggungjawab besar dan berat (atau mau dimasukin imbalan surga disini? haha), maka dia juga akan berusaha sukses. Sukses bukan berarti rumah selalu rapi dan makanan selalu ada, itu sih nikah aja sama pembantu. Sukses artinya dia bisa jadi nyonya rumah yang baik bagi suaminya. Membuat nyaman, memberi tempat pulang, bukan cuma jadi pasangan, tapi juga teman, tempat curhat, adik manja, kakak yang peduli, protektif. Gimana caramu ngebantu dia? Komunikasiinlah apa yang kamu mau. Apa yang bikin kamu nyaman. Dan bantuin, literally bantuin dia ngejalanin itu demi kamu. Harusnya, dengan rumah yang homy dan nyaman, ngga akan ada kepikiran pulang ke tempat lain.

Sebagai gantinya, dibalik istri yang sukses, ada suami yang selalu siap, Key. Nyemangatin saat kurang semangat, memanjakan, ngehargain, menghujani perhatian simpel, membanjiri pujian dan hadiah, ngga perlu yang mahal, ngajak bercanda, ngajak kencan, bantuin kerjaannya, temenin. Ya, selayaknya pasangan. Tapi jangan juga terlalu berusaha, karena kamu yang apa adanya cukup buat dia. Sebelum kamu mikir buat dimanja dan dilayani istri, jangan sampe lupa. masak, nyuci beberes, itu bukan tugas istri, Key. Itu tugas suami. Karena suami wajib ngasih makan. Makanan mentah itu belom makanan, jadi masih setengah kewajiban aja. Sama dengan rumah yang ngga bersih dan ngga bisa ditinggalin itu baru setenga kewajiban. Bukan berarti kamu harus ngerjain semua, kok. Ya itu tadi, berbagilah.

Abis itu apa lagi ya…. Oh, ya. Masalah selalu ada, Key. Saat pacaran pasti ada masalah, Nikah ngga bakal nyelesaiin itu semua. Serius. Nikah bakal ngasih masalah baru. Semua relations bakal punya masalah, apalagi kalo pandangan tiap orang ngga sama (secara kita yang pikirannya mirip juga masih tetep punya masalah, apalagi yang lain :3 ), tapi masalah romantic relationship (pacaran, tunangan, nikah, dan yang lainnya yang gaada namanya)itu cuma satu yang pasti ‘sama siapa kamu mau ngejalanin’. Pastiin kalo kamu mau ngejalanin sama dia. pandang dia sebagai dia, jangan dibandingin sama siapapun, karena dia akan selalu beda.

Terus masalah kata orang…. Kalo kata orang ini, mau sampe nanti kamu mati juga ngga akan ada ujungnya. Kayak kalo di aku ‘ Ih, kok Oghie milih cewek kayak gitu? Dia kan tukang rebut cowok orang, dia cowoknya banyak, cewek murah, dan sebagainya’ sementara dari sisi aku dengernya ‘Kok sama dia? dia bukan anak pejabat, dia ngga kaya, dia cuma menang tinggi, dan segudang lainnya’. Cara ngelewatinnya? Be happy. Dengan kamu berbahagia, mereka bakal tetep ngoceh, tapi mereka sendiri tau kalo itu ngga ngaruh kekalian. Tunjukkin kalo kalian emang ada buat satu sama lain, tunjukkin kalo kalian satu kesatuan. Dan itu kayak ngasi tamparan keras buat mereka yang ngomongin kamu.

Sekarang sih segini dulu ya, Key. Ini aja kayaknya udah sok tau banget padahal akunya belom nikah.

Oh, pastiin kalo kamu tau kalo kamu seberharga itu buat aku, twennie. Be happy. Love you to the moon and back, mirrors.

 

Love, Rani

Ditulis buat temen kesayangan yang mau nikah. Disamping itu buat peringatan bagi diri sendiri. Oh, ya. Key. Orang yang pola pikirnya kayak aku, lahirnya sehari sebelom aku, tapi tinggi dan cakepnya ngga mau bagibagi. Ngeselin, tapi karena pola pikir yang sama aku dan dia jadi langsung akrab. Saling sayang, tapi karena kita sama, kita kayak rel kereta yang selalu jalan bersisian dan ngga akan saling ketemu. Sekarang dia nemu roda yang bakal nemenin dia ke ujung perjalanannya. Buat kalian yang nyari pasangan yang mirip sama kalian, aku juga mau ngasi saran. Percayalah akhirnya kamu bakal cari yang beda, karena kalo kalian sama, satu jatoh semua jatoh. Kalo kalian beda, kalian bakal saling ngelengkapin.

Mencoba Sugar Wax

Published February 19, 2016 by aimaharani

Lama ngga nulis, tapi sudah waktunya menulis lagi, so kupikir bisa bahas soal apa yg barusan kulalui kemarin.

Kemarin akhirnya aku nyobain sugarwaxing. Ah, ya, ya. Aku ngga berbulu kecuali di bagian yg seharusnya, tapi pibic hair dan bulu ketek aku tebel. ngga pake banget, cuma tebel aja, dan aku ngerasa terganggu dengan itu.

Biasanya aku cukuran biasa. Pake pisau cukur dan krim cukur, tapi setelah cukuran, bulu yang tumbuh jadi tajemtajem dan sumpahnya GANGGU banget. kulit juga jadi gatel-gatel dan kalo lagi parah ruam merah yang ujungnya menghitam.

diantara semua pilihan, sebenernya aku udah pengen banget nyobain sugarwaxing ini karena benefitnya yang gosipnya banyak banget itu dan katanya lebih ga sakit dibandingin waxing biasa (kata kunci: lebih ngga. artinya: masih sakit, cuma ngga sesakit pilihan lainnya). Tapi ya karena sakit itu kan rasanya takut nyobanya, dan akhirnya niatan mencoba terlupakan. Sampe akhirnya aku yang lagi doyan banget jajan di Ig liat ada instagram yang lucu banget. kupikir itu jual lulur atau body butter or something, ternyata dia jual sugar wax. Jadilah keingetan niat yang telah lama tertunda dulu.

Seperti aku biasanya, aku caritau dulu soal semuamuanya di mbah google sebelum beneran beli. Rasa buat beli jadi makin mantep.belom lagi karena ada wangi apel. (yayaya, aku akan beli apapun yang ada wangi apelnya sematamata karena dia wangi apel, bukan salahku kalo apel itu wanginya nyamnyam banget). tapi karena masi ada rasa takut, aku maju mundur mau beli juga (untung sistnya juga sabar ngadepin aku yang antara jadi dan ngga belinya. mana banyak tanya lagi. maafkeun, sist). Pas akhirnya mutusin beli, aku baru inget kalo si sistnya pernah bilang ada jeans strip yang bikin lebih ngga sakit dibandingin waxing strip biasa. akhirnya aku pesen dengan jeans stripnya. dan transfer. harganya ngga mahal kalo dibandingin harus waxing di salon (belum malunyaaaa, aku kan buluannya di bagian intim doang). Barangnya sampe cepet. Sehari langsung dianter satpam kantor ke meja. dibungkus bubble wrap (yang langsung kupeletusin sampe jam pulang. ngakulah, ga cuma aku yang demen mletusin bubble wrap kan?) yang bikin aku mikir kalo wadahnya kaca. rada berat juga soalnya.

Hari itu juga, sampe di kostan langsung mau nyoba sebelum nyali ciut lagi. didalemnya ada si produk yang namanya Mirael dalam tempat bulet, ini isinya kayak jelly keras gitu, wanginya juga kayak jelly, dan ya, aku pengen banget nyoba makannya, 10 srip wax, 2 stik eskrim (disebutnya spatula kayu, tapi stik eskrim kok, sumpah), petunjuk pemakaian dalam bahasa indonesia dan bahasa inggris, dan jeans strip (kain jeans dipotong persegi panjang, jangan tanya ukurannya, segitu pokoknya). kubacalah dulu si petunjukknya, lalu kucoba. tahapnnya kurang lebih gini: 1. bersihin dulu, lanjut dikeringin bagian yang mau diwaxing (ini standarlah ya, mau apaapa juga yg penting bersih dulu). 2. taburin bedak. aku pake bedak bayi yang kebetulan ada. kalo dipetunjukknya boleh pake tepung. 3. olesin si pasta gulanya (wanginya nyumnyum. banget) pake si stik eskrim merata dan ga terlalu tebel. 4. tempel kertas waxnya, diteken beberapa detik. 5. tarik dengan penuh niat.

aku yang first timer ga mikir lagi. pokoknya coba. dan SHIT! SAKIT! banget. aku nyoba di bagian atasnya miss v, dan baru sedikit, aku langsung udahan. dan ngadu ke sist yang jualnya. sistnya, dengan sabar ngejelasin kalo emang gitu prosesnya dan she promised besok udah ngga berasa, dan untuk percobaan selanjutnya bakal lebih ngga sakit. juga ngingetin untuk nariknya harus kayak naro dendam gitu, kalo ngga malah sakit, tapi aku terlanjur kapok. jadi aku rapiin semua dan mutusin nyoba besok. Gantinya malem itu aku cari lagi soal sugarwax, sekali ini spesifik untuk waxing di ketiak dan miss v. ternyata ya, emang sakit. apalagi buat first timer, disaranin nyoba di bagian ngga terlalu sensitif kayak kaki (tapi kan aku ga buluan T^T), dan mulai dengan bagian yang kecil (ini juga aku langsing oles tebel dan ke seluruh bagian, so.. my bad). oh, dan oleh hanya secukupnya saja.

Besoknya, karena penasaran dan ga mau ngecewain si sist yang baik banget itu, aku nyoba di bagian ketiak (yang notabene harusnya lebih ngga sensitif dibanding miss v), dan beneran. bulu kecabut dalam sekali tarik, dan ngga berasa sakit. sumpah. ngga ada rasa lain kecuali kayak rasa kamu narik selotip di kulit. kulit ketek juga jadi agak merah, tapi sumpahnya, ga sakit samasekali. lalu aku coba lagi di ketek sebelahnya. sama. ga sakit

karena ga sakit, aku lanjut coba di miss v, dan benerlah, ngga sesakit kemaren. mungkin karena udah tau cara pakenya, mungkin karena kemaren bayangannya ‘pasti sakit’ jadi berasa sakir. kulitnya jadi lembut dan ngga ada rasa gatel dari bekas cukuran. bulu keangkat semuanya. and i’m happy 🙂

dan besoknya (tadi pagi) mesti kerja. se ngga sakitnya itu, aku ga berani pake deodorant. akhirnya aku ga pake deodorant sambil berdoa bahwa artikel yg kubaca kemaren bener bahwa abis sugarwax kamu ga perlu pake deo karena bakteri mati dan kulitmati keangkat semua. dan ternyata BENER sodara sodaraaaaa… ketek ngga lembab, ngga bau (bahkan masi ada aroma apel, iya, aku ngendusin ketek pas baru pulang kerja)dan kulit yang kemaren agak gelap sekarang lebih cerah. dan akhirnya aku nulis ini, deh.

produknya namanya mirael sugar paste wax. ngga, aku ga pake dipanaspanasin dulu, dan sistnya bilang juga ga perlu dipanaspanasin dulu. lebihnya banyak. ngangkat bulu cepet dan bener, ngga sakit, kecuali pas pertama. kurangnya ngga bisa dimakan, meski semut kayaknya makan dengan rakusnya tuh. harganya untuk yg apel ini 70 rb termasuk strip wax dan stik eskrim, kalo ga salah ada beberapa variant, aku beli di ig, pengiriman dari jakarta. dan sist yang jual sabar dan baik banget.

 

 

*ini sebenernya mau curcol soal pertama kali sugarwax, ga ada niat ngiklan, tapi gapapalah, mungkin sekalian makasih sama sistnya*

Jpeg

penampakan produk

 

Ternyata aku bahagia

Published November 30, 2015 by aimaharani

Sumpah, sadar banget dulu ada begituu banyaaak drama di hidup. Masalahnya, emang bukan aku yg ngajak ribut makanya jadi drama, tapi karena aku peduli orang ngomongin aku apa makanya jadi drama. Sekarang, ketika ngeliat masih ada temen” dari masa lalu yang terikat sama dramadrama yang melebihi tersanjung, aku sadar.

Yang penting bukan ngedengerin kata orang. Ngga ada yang bisa ganggu kamu kalo emang ga kamu yang ngizinin (kalo ga salah eleanor roosevelt or something yang pernah ngomong gini) and that’s true.

Dan sekarang, cuma pengen snuggling ke pacar tersayang sambil ‘nonton’in drama di dunia nyata, (yang mungkin ngga cukup mereka tonton doang di sinetron, jadi butuh dipraktekin di dunia nyata) sambil berterima kasih pada Tuhan bahwa aku punya dia. Drama aku cukup saat tamu bulanan mau dateng aja ya kan, kak? Itu aja udah bikin capek.

Me, him, and expensive dinner

Published October 20, 2015 by aimaharani

*me and bf*
“maaf ya, dhe, kakak ngga bisa ajak makan ke tempat kayak gitu”
Ini ceritanya lagi ngomongin tempat makan mewah yg porsi seiprit tapi harga berdua sekitar 4-7 juta. Meanwhile, kami lagi makan enak di salah satu mall yang terkemuka di jakarta.
Aku cuma ketawa. Buat aku ngabisin duit buat makan kayak gitu ga make sense, don’t get me wrong, it would be nice kalo bisa punya uang yang bisa di spare sebanyak itu untuk sekali makan (dan kita sehari makan 2-3 kali, kan?) tapi tetep ga make sense. Untuk makan malem yg ‘nice’, yang once in foreverpun banyak tempat yg lebih murah (oke, yg lebih mahal ya banyak, but kita ga ngomongin itu) tapi tetep oke.
Kupikir saat dia minta maaf itu dia becanda. Sumpah. Karena makanan di hadapan kita saat itu buat aku udah makanan ‘mahal’. (yang harganya bisa masak makanan yg sama enaknya dan sama kenyangnya tapi porsi untuk sekeluarga). Tapi ternyata dia serius. Dia beneran feeling guilty karena dia ga bisa ajak aku ke tempat yang bahkan mau kesananya aja mesti dandan ke salon dengan baju yang ga nyaman (see? Doesn’t make sense).
Dan aku ga bisa jawab dengan jawaban klise kayak ‘asal bareng kakak aku seneng’ or something, karena itu cuma bikin dia makin ngerasa bersalah.

Jadi aku bilang… “menurut kakak aku mau? Makan di tempat kayak gitu?”
Dia diem.
“aku ngga mau, kak. Buat aku ga masuk akal. Well, meskipun aku menghargai pekerjaan koki dan jelas aku menghargai makanan enak, tapi makan dengan harga segitu buat berdua ngga masuk akal. Itu harga kostan setahun, dan kostan aku kakak tau kalo nyaman banget. Itu harga kuliah aku setahun, dan kuliah jauh lebih awet daripada makanan yg masuk ke pencernaan dan keluar jadi sampah. Itu bisa dijadiin makanan buat, let’s say temen geng aku dan geng kakak untuk makan di tempat yang kayak kita makan sekarang. Itu bisa bawain icha blenger sampe dia eneg makannya. Itu bisa buat kita pesiar ke bali, udah all in.”

“itu bisa jadi lebih berharga dibanding makan di tempat ga familiar yang bahkan dateng kesananya aja mesti ngeluarin duit buat dandan dan baju dan macetmacetan di jalan”

Dan dia nerima itu. Dengan wajah lega.

They said….

Published August 22, 2015 by aimaharani

Kata orang kalo abis lulus dan dapet gelar ada suatu perasaan lega, atau senang, atau glory, atau apapun. Dan sekarang aku di posisi itu sekitar sebulan terakhir dan…. aku ngga merasakan apapun. Apa yang harusnya kurasakan? Semua yang katanya ada suatu beban keangkatpun ngga kurasakan.